Ahad, Julai 24, 2011

SBM Sana-sini. Pengerusi Pulau Pinang semakin pulih.

Selamat pagi.  Di saat siri anime Dragon Ball Z-Ki sedang disiarkan di NTV7, maka, tulisan ini datang lagi.

 

Sedikit info tentang pengerusi Pulau Pinang.

 

hari ini, beliau akan ke hospital lagi untuk menjalani pemeriksaan.  Beliau khabarnya akan menjalani pembedahan di tangan.  marilah kita sama-sama mendoakan semoga, beliau akan terus sembuh sepenuhnya.

 

Sekian.

Rabu, Julai 20, 2011

SBM Sana-sini. Pengerusi dah sihat walafiat.

Salam bahagia.  Bertemu lagi dalam SBM Sana-sini.

Info 1.

Pengerusi SBM Pulau Pinang, Md Akhir Embi, kini telah kembali sihat walafiat.  menurut sumber, beliau telah menjalani pembedahan kecil di bahagian tengkuk untuk membuang darah beku yang terdapat di situ.  Mujur darah beku itu dapat dikesan awal oleh para doktor.  kalau tidak, berkemungkinan besar, pengerusi akan diserang penyakit angin ahmar atau stroke.

 

Kini, beliau masih lagi di hospital untuk rawatan lanjut.  Semalam, kerani, Timbalan pengerusi iaitu Johari Saad dan seorang ahli Biasa, Fadil telah datang melawat beliau di Hospital Kulim.

 

Info 2.

Setiausaha SBm Pahang terlibat dalam kemalangan di Sabah.  keadaannya dikhabarkan tidak membimbangkan.

 

Info 3.

Setiausaha SBM Kl/Selangor kini sakit.  Beliau kerap masuk hospital.  Hospital tu, ibarat rumah keduanyalah.  Dan sekarang, Puan Rosnah Ahmad mengambil alih sementara tempat beliau sebagai setiausaha di SBM Kl/Selangor.

 

Info 4.

pengerusi SBM Negeri Sembilan masuk hospital.  Menurut sumber, paru-paru beliau ada sedikit masalah.  Khabarnya bernanah.  Semoga beliau akan cepat sembuh dan kembali bertugas seperti biasa.

 

Info 5.  pengerusi SBM Terengganu akan bertolak ke Kuala Lumpur pada hari Khamis, malam Jumaat iaitu, 21ST Julai.  Beliau akan datang bersama-sama dengan cikgu Muhammad ismail.

 

Sementara setiausaha Pulau Pinang akan bertolak pada Jumaat 22ND Julai, sebelah malam.

 

Sekian untuk kali ini.

Ahad, Julai 17, 2011

SBM Sana-sini. Pengerusi SBM Pulau Pinang sakit

Salam bahagia.  Berjumpa lagi dalam SBM Sana-sini.

 

Info 1.

Pengerusi SBM Pulau Pinang, Md Akhir Embi, masuk hospital kerana sakit.  Dia mengidap penyakit penat.  Dia dimasukkan ke hospital di Kulim pada 29TH Jun yang lalu.  Dan pada hari Isnin, 4TH Julai, beliau telah dibenarkan keluar dari hospital pada sebelah petang.

 

Tetapi, pada semalam, 16TH Julai, beliau sekali lagi dimasukkan ke hospital kerana penyakitnya menyerang kembali.  Semuanya gara-gara beliau degil atau pun ketegak kata orang utara.  Beliau dikatakan memakan sejenis buah.  Buah apa tu, aku tak reti nak sebut.  Akibat dari memakan buah itu, beliau mengalami sedikit kekejangan otot dan memori ingatannya menjadi amat lemah.  Beliau langgar pantang-laranglah tu.  Beliau khabarnya dihantar ke hospital di Sungai Petani.  Dan berita terbaru yang diterima, beliau dah sembuh dan kembali normal.  Sama-samalah kita mendoakan kesihatan beliau tersebut.  Untuk hubungi beliau, 0194260441.

 

Info 2.

Pada 1ST hingga 3RD Julai yang lalu, rombongan SBM Melaka telah datang melawat ke Pulau Pinang.  Rombongan mereka seramai 44 orang.  Pada 2ND Julai di sebelah pagi, mereka telah pergi berkelah di Batu Feringgi.  Dan, mereka hampir-hampir kehilangan salah seorang ahli rombongan akibat lemas semasa mandi-manda di pantai.  Mangsa tersebut telah dihantar ke hospital akibat tertelan air laut dan pasir.  Beliau dibenarkan keluar dari hospital pada sebelah petang.  Mangsa tersebut bernama cik Kadariah.

 

Pada 3RD Julai, rombongan SBM Melaka telah datang ke SBM Pulau Pinang.  Di sana, mereka dijamu dengan makanan tengahari.  Makanan tengahari tu, memanglah sedap sesedap-sedapnya.  Aku makan dua pinggan sebab salah seorang AJK iaitu Mona, taknak makan.  Dia kata, dia dah pekena roti canai tadi.  Jadi, kenyang.  Saudara Hashim ishak juga makan dua pinggan.

 

Mereka sampai di SBM pada lebih kurang jam 1:30 petang.  Saya dan beberapa AJK lain, menyambut mereka di pintu masuk SBM.  Pada hari itu, yang datang bertugas ialah saya, Mona, Sarida dan habsah.

 

Semasa jamuan makan itu, SBM Penang dan melaka bertukar-tukar ucapan dan juga cenderamata.  Dalam ucapan saudara Hashim ishak, beliau mengucapkan ribuan terima kasih kepada pihak SBm Pulau Pinang kerana telah sudi menjadi tuan rumah kepada rombongan SBM melaka dan juga memberi jamuan makan tengahari kepada mereka.

 

Dalam ucapan balasnya, Habsah Saad, setiausaha SBM Pulau Pinang mengucapkan ribuan terima kasih kepada rombongan SBM Melaka kerana sudi datang melawat ke SBm Pulau Pinang.

 

SBM melaka dan Pulau Pinang juga bertukar-tukar cenderamata.  Mereka bertolak balik ke melaka pada kira-kira jam 2:30 petang dan sampai di melaka pada kira-kira jam 3:00 pagi.  Ini adalah kerana mereka terlibat dalam kesesakan akibat dua kemalangan jalanraya dan tayar bas mereka pecah.

 

Info 3.

Pada pagi hari Khamis, 14TH Julai, SBM Kedah telah dipecah masuk.  habis semua kelengkapan komputer dan set karaok dilarikan.  Akibat daripada kejadian itu, kesemua data-data ahli dan lain-lain data milik SBM kedah telah lesap.  Kerani SBM kedah, Puan Laily, telah membuat laporan polis atas kejadian ini.

 

Dalam perkembangan berkaitan, setiausaha SBM kedah, Sumairi Zainol menyatakan rasa sedihnya di atas kejadian yang menimpa SBM kedah ini.  Beliau memberitahu, kini beliau terpaksalah memulakan kerja-kerja di SBm Kedah itu, bermula dari A iaitu mula-mula, sampailah terkini.

 

Beliau juga memberitahu, bahawa beliau telah melaporkan kejadian ini kepada SBm pusat.  Dan, beliau juga melahirkan kebimbangannya sama ada SBm Pusat telah membelikan insurans kepada SBM kedah atau belum.  Ini kerana menurut beliau, SBM pusat mengambil alih hal-hal insurans dari SBM kedah.  Beliau berkata, kalau masih belum beli insurans tu, habislah.

 

 

Info 4.  Pada 16TH Julai, rombongan SBM Kedah telah datang melawat Pulau Pinang.  mereka singgah melawat ke SBM Pulau Pinang.  Mereka sampai pada lebih kurang jam 11:00 pagi.  Mereka dijamu dengan masakan bihun singapore.

 

Selepas itu, mereka pun bertolak ke distinasi yang seterusnya.

Info 5.

SBM Terengganu telah mengadakan mesyuarat branco mereka pada Jumaat, 15TH Julai, sebelah malam.

 

Info 6.

SBM melaka pula, mengadakan mesyuarat branco mereka pada Ahad, 17TH Julai.

 

Info 7.

SBM Pulau Pinang pula, akan mengadakan mesyuarat branco pada 14TH Ogos.

 

Info 8.

Sekarang ini, Rosnah Ahmad begitu sibuk sekali.  Pantang Sabtu dan Ahad, takkan melekat di rumah lagi.  Ada saja kerjanya di SBM, ICT MAB, mahu pun KRM.  Al-maklumlah jawatan yang dia pegang, bukannya calang-calang jawatan.  Di SBM, dia pegang jawatan naib pengerusi dan jawatankuasa wanita.  DI ICT MAB dan KRM, dia jadi setiausaha kalau tak salah.

 

Info 9.

Sebelum berangkat ke Pulau Pinang, suara Hashim Ishak telah menjadi suara Ramlee Sarip.  Ini kerana dia tak ada suara.  Mungkin panas badanlah tu.

 

Sekian SBM sana-sini kali ini.

Ahad, Julai 10, 2011

Makan angin bahagian dua

Bersambung lagi cerita.

 

24TH Disember, Jumaat.  pagi itu, aku terjaga pada kira-kira jam 6:30 pagi.  Ah Hong sudah terjaga dari tidur.  Dan, biasalah, pabila tidur, radio tidak ditutup.

 

Aku mendengar radio sebentar iaitu stesen Muzikfm.  Jam 7:00 malam, aku pun pergilah mandi.  Dan pada kira-kira jam 7:45 pagi, aku telah bersiap-siap dah.  Ah Hong pula pergi selepas itu.

 

Pada lebih kurang jam 8:15 pagi, aku telah menelefon Eu Khoon.  Eu Khoon beritahu, dia akan datang pada kira-kira jam 9:00 pagi dan menyuruh aku bersiap sedia.  Aku memutuskan talian telefon.

 

Kira-kira jam 9:00 pagi, Eu Khoon telah menelefon aku.  Dia beritahu, dia kini sedang berada di lobi hotel.  Aku memberitahunya yang aku akan turun sebentar lagi ke lobi.

 

Apabila pintu lif dibuka, Eu Khoon telah sedia menunggu di lobi.  Sementara Ah Hong pula, telah pergi makan Yong Tau Fu.

 

Aku dan Eu Khoon berjalan keluar dari hotel.  kami menuju ke bangunan SBM.  Eu Khoon kata, dia nak pergi punch card dulu dan kemudian, barulah nak bawa aku pergi bersarapan pagi.  Aku ikut sahaja.  Tak kisah semua tu.

 

Kami pun memanjat tangga untuk menuju ke bangunan SBM di tingkat atas.  Pintu pun dibuka.  Apabila masuk sahaja, sayup-sayup kedengaran suara Chok Siew Lee.  Beliau sedang berada di dalam biliknya.

 

“Eh Siew Lee, ini saya bawak AJK JKA wakil dari kawasan utaralah.”  Beritahu Eu Khoon.  “Ini saya nak perkenalkan pada awaklah Siew Lee.”  Eu Khoon menambah.

 

“You tak payahlah kenalkan Eu Khoon.”  “nanti, dia tulis dalam blog, baru kamu tahu.”  Beritahu Siew Lee.  “ha ha ha ha ha ha.”  Eu Khoon ketawa.  “Saya tak maulah kenal dia Eu Khoon.”  Chok Siew Lee menambah.  “Tak adalah Siew Lee, saya main-main dengan awak aja.”  Beritahu Eu Khoon.

 

Selepas Eu Khoon punch card, dia pun masuklah ke biliknya sebentar.  Aku pun ikut sekali.  Di dalam bilik, dia pun menghidupkan suis penghawa dingin.  Kemudian mendengar radio sebentar.

 

Tak lama kemudian, kami pun keluarlah.  “Eh Huraizah, taknak apa-apakah?”  Eu Khoon bertanya pada Siti Huraizah yang duduk berhadapan dengan bilik Eu Khoon tanpa aku sedari.  “Taknaklah.”  Jawab Siti Huraizah rengkas dan perlahan saja.  Dia malu-malu kucing tu.  “Taknak tak apalah.”  Eu Khoon membalas.

 

Kami pun turun menuju ke kedai makan yang berhampiran.  Semasa kami berjalan, tanpa disedari, Eu Khoon telah melintasi kedai makan itu.  mana tidaknya, ada bunyi traktor di tengah-tengah jalan yang sedang korek jalan.  Bahaya.  “Aiyo, bahaya o.”  Eu Khoon merungut.

 

Kami pun masuklah ke gerai makan itu.  kedengaran ramai sekali orang buta yang sedang makan di situ.  Di situ, aku makan mi goreng dan nescafe o.  Eu Khoon makan apa, tak perasanlah pulak.  Setelah selesai makan, kami pun berlalulah dari situ.

 

Kami pun menuju semula ke bangunan SBM.  kami kena memanjat tangga untuk menuju ke bangunan SBM.

 

Pintu SBM pun dibuka dan aku dan Eu Khoon pun masuk.  Siti Huraizah sedang duduk di kerusi empuknya melakukan kerjanya.  Aku dan Eu Khoon pun masuklah ke bilik audio.

 

Aku berdiri beberapa lama di tepi pintu bilik audio.  Kemudian, aku mencapai sebuah kerusi lalu duduk sambil memerhatikan Eu Khoon yang begitu tekun melakukan kerjanya.

 

Eu Khoon telah beritahu padaku, dia inginkan aku membaca pengumuman SBM pusat buat minggu ini sebab bersempena aku datang ke Kl.  Jadi, aku bersetuju sahajalah.  Dan, aku pun nak bagi famous diri aku jugak.

 

Eu Khoon sedang tekun menyunting pengumuman-pengumuman SBM pusat yang bakal disiarkan.  Dan, setelah kerja-kerja penyuntingan itu siap, maka bermulalah kerja aku untuk membacakan pengumuman-pengumuman SBM itu.

 

Dalam masa sejam, kerja merakam dan menyunting pun selesai.  Setelah selesai, aku menolong Eu Koon setting skype dan download jaws.  Dan kerja itu selesai dalam tempoh satu setengah jam.

 

Setelah selesai kesemua kerja-kerja itu, aku pun duduklah melepak di bilik Eu Koon sambil ditemani oleh saudara Philip, suami Jasmin Khoo yang juga datang ke SBM menemani jasmin.

 

Jam sudah 1:30 tengahari.  Ada suara orang lalu-lalang di luar.  kedengaran orang memanggil nama Eng Keng.  Aku tidak pedulilah semua itu.

 

Philip yang tadinya keluar sebentar, kini dah masuk kembali.  Dan oleh kerana bilik terlalu sejuk, Eu Koon menutup penghawa dingin dan membuka pintu.  Apa philip masuk ke bilik, dia pergi meraba-raba meja dan terjumpa botol ubat nyamuk.  Dia pun gatal tangan, pergi tekan punat pada penyembur ubat nyamuk itu.  Maka, tersemburlah ubat nyamuk itu.

 

“Eh apa tu”?  Eu Koon bertanya.  “Orang main sembur ubat nyamuk kot.”  Aku berkata.  “Eh Philip, what are you doing”?  Eu Koon bertanya.  “Nothing lah.”  Beritahu Philip.  “Eh Eu Koon, dalam bilik ini, ada nyamuklah.”  Philip memberitahu.  “Mana ada nyamuk dalam bilik ini?”  Eu Koon bertanya kehairanan.  Philip ketawa.  Kemudian, ia berlalu dari situ.  Bilik Eu Koon kini dipenuhi dengan bau ubat nyamuk.

 

Aku masih lagi dalam proses memuat turun jaws untuk Eu Koon.  Talian internet agak lambat pada hari tersebut.  Jadi, terpaksalah bersabar sekejap.  Sambil-sambil itu, aku berbual-buallah dengan Eu Koon.  Bercerita hal-hal SBM.

 

Lebih kurang jam 3:00 petang, Abian menelefon aku, dia beritahu, dia akan datang sekejap lagi ke SBM selepas dia charging hanphone-nya yang dah kehabisan bateri.  Pada petang itu, kami dah merancang nak ke rumah kak Rosnah.

 

Jam 3:30 petang, Abian dah pun sampai ke SBM.  Proses memuat turun jaws masih belum selesai.  Aku terpaksa menyerahkan tugas itu pada Eu Koon.  Aku keluar dari bilik Eu Koon dan turun dari bangunan SBM itu.  Abian beritahu, Kak Ros di SBM Kl/Selangor.

 

Kami berjalan keluar dari bangunan SBM pusat itu dan terus membelik ke kanan untuk menuju ke SBM pusat.  Semasa dalam perjalanan, kak Ros dan abang Sharif pun dah muncul.  Rupanya, kak Ros dah selesai membuat kerjanya di SBM Kl/Selangor.

 

kami terus berjalan menuju ke jalan raya.  Pada awalnya, cadang nak menaiki mono rail saja ke rumah abang Sharif.  Tetapi, cadangan telah ditukar.  kami menaiki teksi sahaja untuk ke rumah kak Ros.  Sebuah teksi telah ditahan.  pada mulanya, teksi itu tidak mahu bawak kami, tapi akhirnya, dia nak bawak jugak.

 

Di dalam teksi, Abian dan kak Ros sedang rancak berbincang.  mereka membincangkan hal jamuan yang akan diadakan oleh SBM Kl/Selangor pada esok hari bersamaan 25TH Disember di Restoran milik Yusof Haslam.  Macam ragamlah kerenah Ahli SBM Kl/Selangor yang dibincangkan.  Aku hanya menjadi pendengar setia sahaja.

 

Selang beberapa minit kemudian, teksi pun berhenti.  Kami kemudian, turun.  kami singgah di sebuah kedai.  Aku makan sepinggan besar nasi dan sepinggan besar mi.  Cuaca pada petang itu, agak mendung.

 

Selepas makan, kami pun pergi ke rumah kak Ros.  Di pertengahan jalan, ada orang telah memberikan dua bungkus nasi kepada kak Ros dan abang Sharif.  Menurutnya, itu dari mesjid.  Bila sampai abang Sharif membuka kunci mangga pintu.  kami pun masuk.

 

Wah, memang benar, ruang dalam rumah kak Ros sudah tidak sempit lagi.  Ruang dalam rumah kak Ros telah pun diubahsuai sepenuhnya.  Dan sekarang, amat bebas untuk bergerak.

 

Di rumah, kak Ros dan Abian masih lagi sibuk membincangkan masalah nak aturkan tempat duduk untuk jamuan makan di Restoran pada petang esok.  Orang itu kena duduk dengan orang ini, dia tu angin satu badan dan pelbagai lagi kerenah-kerenah yang dihadapi.  kak Ros telah menelefon Abas untuk mendapatkan panduan.

 

“jangan esok nanti saya tak pergi, sudahlah kak.”  Tiba-tiba, terkeluar ayat power tersebut dari mulut Abian.  “Apa sal pulak tak pergi esok”?  Kak Ros bertanya.  “Awak kena jadi MC tau esok.”  Beritahu kak Ros.

 

Kak Ros dan Abian masih lagi sibuk berbincang.  Sementara aku pula, sibuk dengan membuat tetapan ke atas komputer kak Ros.  Tak taulah apa dah jadi dengan komputer kak Ros tu, semua dah jadi kacau.

 

Petang itu, sudah kedengaran bunyi guruh.  itu menandakan bahawa, hujan dah nak turun.  Bunyi guruh itu agak kuat juga.  Dan tak lama lepas tu, hilang.  Hujan tak jadilah nampaknya.

 

Abian sekarang, sibuk bermain dengan facebook-nya.  Dia sedang memeriksa mesej-mesej yang masuk ke facebook-nya itu.  Sambil-sambil itu, dia turut memeriksa laptop kak Ros yang juga menghadapi banyak masalah.  Abang Sharif pula, sudah pergi tidur.

 

lebih kurang pada jam 7:00 malam, abang Sharif telah pergi goreng keropok.  Wah bukan main sedap lagi keropok ikan tu.  Setting komputer kak Ros masih lagi belum selesai.

 

Selepas waktu Maghrib, kami makan nasi bungkus yang diberikan oleh orang mesjid tadi.  Sedapnya bukan main lagi.  Sekotak besar tu.

 

Kini, sudah pun menjelang jam 8:00 malam.  Aku dan Abian sudah bersiap-siap hendak pulang.  Tetapi, setting komputer kak Ros masih lagi belum ok.  Kini, nak setting gmaillah pulak.  Banyak masalah.

 

Dalam lebih kurang jam 9:00 malam, aku dan Abian pun pulang ke Brickfields.  Abang Sharif membawa kami ke tepi jalan dan menahan sebuah teksi untuk kami.  kami sampai di Brickfields 15 minit kemudian.  Aku turun di hadapan hotel new Winner dan terus ke bilik aku.

 

Sesampainya di bilik, aku berehat sebentar.  Ah Hong masih lagi belum pulang.  Kemudian, aku pun pergi mandi.

 

Dan lebih kurang jam 10P30 malam, Ah Hong pulang.  malam tu, aku tidur jam 1:00 pagi.

 

Bersambung di bahagian ketiga.

Arkit blog