Ahad, Disember 27, 2015

Perjalanan cirit dan hujan2

13 November 2015. Pada pagi itu, aku bangun awal lebih kurang jam empat pagi. Maklumlah tidur awal malam semalam.

Aku pun mengambil telefonku yang sedang dicas. Telefon yang dicas sudah pun penuh. Selepas plug pengecas dicabut, aku terus mendengar siaran NasionalFM.

Aku mendengar dengan khusyuk sekali. Tanpa disedari, sudah pun jam enam pagi. Wah, aku asyik melayan nasionalFM dan juga melayan WhatsApp group di telefonku. Dan pada lebih kurang jam 8:00 pagi, aku pun pergilah mandi.

Selepas itu, aku berehat-rehat di atas katil. Sakit perutku masih belum berapa ok. Tetapi, cirit-birit dah pun hilang sedikit. Aku berasa agak lega.

Lebih kurang jam 11:00 pagi, Muhammad Jusoh atau lebih dikenali dengan Tok Sidi pun datang seperti yang telah dijanjikan. Mereka datang untuk mengambil HP Samsung Grand2 yang dah pun aku jual pada kawannya tu dengan harga RM 300.

Tok sidi pun membelek-belek HP tersebut. Dia berpuashati. Kami berbual-bual beberapa ketika. Lebih kurang setengah jam setelah mereka datang, mereka pun berangkat pulang. Waktu itu, jarum jam sudah menunjukkan 11:40 minit pagi.

Setelah mereka pulang, aku pun memelefon Aswaz untuk memaklumkan bahawa, mereka yang datang mengambil telefon Samsung aku dah pun balik. Jadi, dia bolehlah mula bergerak untuk datang ke Brickfields untuk menemui aku.

Selepas itu, aku pun berehat-rehat di dalam bilik sambil menghirup udara penghawa dingin yang terdapat di dalam bilik itu. Aku terus melayan NasionalFM.

Apabila Aswaz tiba, jarum jam sudah menunjukkan pukul 12:10 tengahari.

Dan seperti yang telah dijanjikan, kami pun pergi ke Pertama Complex. Kami pergi dengan menaiki teksi. Nasib baiklah pada tengahari yang amat panas itu, teksi mudah didapati.

Apabila sampai di Pertama Complex, kami membayar tambang teksi sebanyak RM 9.00 kalau tak salah saya. Pintu teksi ditutup. Teksi bergerak pergi secara perlahan-lahan.

Kami berjalan masuk ke Pertama Complex. Pada mulanya, kami tersesat. Kami tersasar ke bahagian lain, bukannya bahagian telefon. Kami bernasib baik sebab ada yang sudi membantu dan membawa kami ke bahagian menjual dan memperbaiki telefon bimbit.

Apabila sampai ke kedai yang dicari, aku pun menyerahkan telefon Moto G kepada kedai tersebut untuk di-reformat.

Kerja-kerja reformat pun dilakukan. Aswaz pula, sibuk membelek-belek telefon-telefon yang terdapat di sana.

Lebih kurang setengah jam kemudian, siaplah telefon aku di-reformat. Setelah bayaran dibuat sebanyak RM 20, kami pun beredar untuk pulang. Dan kali ini, kami sekali lagi tersesat. Kami tak jumpa pintu keluar.

Setelah berjalan berpusing beberapa kali, kami telah mendapatkan bantuan seorang perempuan. Pada mulanya kami minta dia bawa kami keluar dari pertama Complex sebab kami dah tersesat.

Dia bertanyakan pada kami, ke manakah kami nak pergi. Aswaz memberitahu yang kami ni, nak balik Brickfields dan dia minta perempuan itu membawa kami ke stesen LRT. Perempuan itu memberitahu, agak jauh stesen LRT tu. Dia memutuskan supaya kami pulang saja ke Brickfields dengan teksi dan beliau sudi membayar tambang teksi tersebut.

Kami mengucapkan ribuan terima kasih pada perempuan tersebut. Kami telah mendapatkan teksi dan kami pun berangkat pulang ke Brickfields. Pada masa itu, cuaca sudah mula mendung. Terdapat tanda-tanda yang hujan akan turun.

Apabila berada di dalam perut teksi, Aswaz pun menghubungi Manisah melalui whatsApp bertanyakan sama ada beliau ingin bersama kami makan tengahari atau pun tidak. Di dalam balasan whatsApp Manisah kepada Aswaz, manisah memberitahu bahawa, dia rasa agak pening kerana mengharungi cuaca panas sebentar tadi jadi, dia tidak dapat bersama-sama kami untuk makan tengahari.

Apabila sampai di Brickfields, kami pun terus menuju ke kedai makan Hussin Cafe. Di situ aku menikmati sepinggan maggi goreng dan Aswaz pula makan mi kuah kalau tidak silap. Aku makan tak habis mi goreng tu sebab perut masih lagi kurang sihat.

Setelah selesai makan, aku balik sebentar ke hotel untu menyimpan beg aku. Pada masa itu, guruh sudah pun galak berbunyi. Ini telah menandakan bahawa, hujan akan turun bila-bila masa sahaja dari sekarang.

Setelah beg disimpan, aku pun turun semula ke lobi hotel. Aswaz sedang menunggu di bawah. Kami merancang untuk ke rumah Manisah sebelum kami sekali lagi ke Samsung Centre pada petang tersebut.

Semasa keluar dari New Winner hotel, hujan rintik-rintik sudah mula turun. Kami berjalan agak laju menuju ke rumah Manisah. Semasa kami berjalan itu, hujan semakin lebat. Kami mempercepatkan langkah kami.

Kami bersyukurlah sebab kami berjaya sampai ke tangga rumah Manisah. Jadi, taklah ditimpa hujan lagi. Kami pun menapak naik ke rumah Manisah yang terletak di tingkat empat kalau tak salahku. Manisah telah sedia menunggu kami di pintu. Kami pun bergerak masuk ke rumah Manisah.

Setelah itu, kami berehat-rehat di rumah Manisah sambil kami berbual-bual. Hujan semakin galak turun di luar sana. Ianya agak lebat juga.

Semasa kami berbual-bual itu, Manisah telah mengeluarkan dua bungkus besar twisstiss. “Hari tu, Chee wah datang”. “Dia bagi twisstiss nk”. “Nah makanlah”. Dia mempelawa aku dan Aswaz untuk makan twisstiss itu. Manisah dan Aswaz berkongsi satu bungkus dan sementara aku pula, agak special sebab aku makan sorang untuk satu bungkus besar tu.

Hujan sudah mula hendak berhenti. Jam pada ketika itu telah menunjukan pukul 4:30 petang. Sama ada kami akan ke Samsung Centre atau pun tidak masih lagi belum diketahui sebab Aswaz nak balik pukul enam petang nanti. Aku berserah sahajalah kepada takdir yang menentukan.

Jam sudah menunjukkan pukul 5:30 petang. Hujan baru berhenti sepenuhnya. Nampaknya, tak jadilah nak ke Samsung Centre pada hari ini sebab Aswaz akan bergerak pulang pada jam enam petang. Aku pula, perlu balik ke hotel bersiap sebab jam 7:00 malam nanti, Siew Eng dan K H Wong nak ajak aku makan malam.

Setelah mengucapkan selamat kepada Manisah, kami pun berangkat pulang. Aku telah menyerahkan bekas sandwich itu kepada Manisah. Kami pun berangkat ke hotel.

Setelah sampai di hotel, aku dan Aswaz pun berpisah. Aswaz pun bergerak pulang sementara aku, naik ke bilik aku di tingkat satu. Aku mandi dan berehat sebentar di bili sambil mendengar radio siaran NasionalFM.

Lebih kurang jam 7:30 malam, Siew Eng menelefon aku, aku pun turun. Kami pun pergi makan makanan cina yang kedainya terletak di tepi New Winner Hotel.

Agak banyak juga makanan yang dipesan. /Tapi sayangnya, aku ttidak dapat menikmati makanan itu dengan selesa kerana, aku mengalami sakit perut. Lagi pun baru baik dari cirit-birit.

Jam 8:30 malam, kami pun berpisah. Aku balik semula ke bilik. Aku berehat-rehat dan kemudian, aku pun terus tetridur. Lebih kurang jam 12:00 tengahmalam, aku terjaga sebentar. Dan kemudian, aku menyambung balik tidur.

Bersambung.

Rabu, Disember 02, 2015

Perjalanan Cirit Dan Hujan1

12 November 2015, hari yang ditunggu-tunggu telah pun tiba. Pada hari itu aku akan ke Kuala Lumpur. Biasalah nak pergi makan angin dan nak pergi ambil HP baru, Galaksi J7 Samsung.

 

Pada hari yang sama juga, aku telah diserang cirit-birit. Ini semua gara-gara aku makan kari ayam pada hari sebelumnya iaitu 11 November 2015. Dan oleh kerana tiket bas dah beli, maka pergi ajalah. Hari itu, aku naik bas Plus Liner dan bas dijangka bertolak jam 10:00 pagi.

 

Lebih kurang jam 8:20 pagi, teksi pun datang. Aku menaiki teksi. Teksi datang awal kerana takut nanti berlaku kesesakan lalulintas. Pemandu teksi juga pergi mengambil rakan sekerja aku, Lawrence yang kebetulan hari tu nak ke hospital untuk menjalani pemeriksaan rutin. Aku sampai di Stesen Bas Sungai Nibung pada lebih kurang jam 9:30 pagi.

 

Sesampainya aku di sana, aku dibawa duduk di sebuah kerusi tempat menunggu bas. Duduk di bawah matahari pulak tu. Dan selepas itu, pemandu teksi pun berlalu pergi.  Duduklah aku di situ untuk beberapa minit.

 

“Cik nak ke mana cik”? Seorang perempuan bertanya pada aku. “Saya nak naik bas ke KL kak”. Aku menjawab rengkas saja sambil menunjukkan tiket bas Pluss Liner pada kakak tersebut. “Mai akak bawa, bas tu dah ada dia cuma jauh sikit”. Akak tersebut pun membawa aku ke bas tersebut. Sesampainya di sana, aku pun naiklah bas tersebut.

 

Aku menunjukkan tiket kepada pemandu bas. Pemandu pun bawalah aku ke tempat duduk hadapan. Aku duduk bersebelahan dengan seorang lelaki india.

 

Bas Pluss Liner ni, dia tak ada tempat duduk untuk seorang macam bas Trans nasional. Dianya tempat duduk biasa saja untuk dua orang.

 

Lebih kurang jam 10:00 pagi, bas memulakan perjalanannya ke Kuala Lumpur. Pemandu bas membuka siaran SinarFM di dalam bas tersebut.

 

Seperti biasa aku pun mainlah wechat dan whatsApp yang ada di smartphone aku. Maklumlah nak berbual dengan rakan-rakan sekelian.

 

“Dulu, you ada nampakkah”? Lelaki india itu memulakan bicara dengan aku. “Dulu, saya nampak sikit”. Aku menjawab. “Lepas itu, masa form 3, saya diserang demam panas dan tak nampak terus”. Aku menambah. “Dulu kamu sekolah di mana”? Lelaki itu bertanya lagi. “Saya dulu bersekolah di St. Nicholas Bagan jermal”. Aku bercerita. “Oh, kemudian kamu sekolah menengahkah”? Tanya lelaki india itu ingin tahu. “Ya, saya sekolah menengah di Sekolah Menengah Haji Zainul Abidin di Jalan Scotland”. Aku bercerita.

 

“Phone yang kamu pakai ni, dia punya skrin ada braille kah”? Lelaki india itu bertanya ingin tahu. “Tak, ini phone biasa saja”. “Cuma, dia ada voice over”. Aku menerangkan dengan panjang lebar. “Boleh tengokkah”? Pinta lelaki itu. “Boleh”. Aku lalu menyerahkan HP itu pada beliau. Perbualan tamat di situ.

 

Lebih kurang jam 12:30 tengahari, bas berhenti di Sungai Perak. Pemandu bas memaklumkan bas akan berhenti selama 10 minit. Siapa yang nak pergi ke tandas, bolehlah pergi. Aku mengambil kesempatan meminta pertolongan daripada rakan india yang duduk bersebelahan dengan aku untuk membawa aku ke tandas. nasib baiklah beliau ni baik orangnya.

 

Aku pergi ke tandas, selepas itu, aku pergi membeli air mineral sebotol besar. Selepas semua selesai, aku pun dibawa naik bas kembali.  10 minit kemudian, bas memulakan perjalanannya kembali. Aku punambil kesempatan untuk tidur. Maklumlah, rasa tak sihat sahaja.

 

Aku terjaga lebih kurang jam 2:20 petang. Aku melihat telefonku. Ada beberapa panggilan tidak berjawab. Itu dari Aswaz. Tak apalah, abaikan sahaja dahulu. Menurut orang yang duduk bersebelahan dengan aku, sudah hampir sampai ke stesen KTM Lama Kuala Lumpur. Sekarang, dah sampai Jalan Duta.

 

2:30 petang, bas pun sampailah ke distinasinya. Aku mengucapkan ribuan terima kasih kepada rakan yang duduk bersebelahan aku sebelum aku turun. Bila aku turun, aku meminta pemandu bas membawa aku ke pintu kaunter tiket. Sesampainya aku di pintu, aku terus masuk. Aku dibawa duduk oleh seorang perempuan.

 

Aku pun menelefon rakanku Aswaz. Sebenarnya, dia juga sedang menunggu aku di stesen bas KTM Lama. Cuma, tak tahu di mana dia ni. Dia kata, dia berada di kaunter jual tiket. Jam pula sudah menunjukkan jam 2:30 petang. Cuaca pula amat panas sekali.

 

Akhirnya, Aswaz muncul. Aku pun cuba menelefon Mr. Mano salah seorang pemandu teksi. Tapi malangnya, setelah beberapa kali menelefon Mr. Mano, talian beliau tidak dapat dihubungi. Kemudian dalam keadaan cuaca yang panas, kami pun dengan dibantu oleh seorang wanita, mendapatkan sebuah teksi untuk ke KL Central.

 

Sesampainya di KL Central, kami pun turun. Tambang pun dibayar. RM4 sahaja tambang yang dikenakan kepada kami. Sebabnya, dekat sahaja.

 

Dari KL Central, kami pun berjalan kaki ke hotel New Winner hotel yang mesti aku menginap apabila berada di Kuala Lumpur. Sesampainya di hotel, Aswaz pun meninggalkan aku untuk ke rumah manisah. Dia ingin menolong Manisah untuk menyiapkan Sand-wich yang dibuat khas untukku oleh Manisah. Dan roti sand-wich itu ditaja pula oleh Aswaz.

 

Setelah selesai pendaftaran masuk di hotel, aku pun dibawa ke bilik aku di bilik 102 tingkat satu oleh pekerja yang bertugas di situ. Setelah semua barang-barang kuletakkan di atas katil, aku pun pergilah berak.

 

Lebih kurang jam 3:50 petang, Aswaz menelefonku. Dia meminta aku agar bersiap sebab sebentar nanti, dia dan Manisah akan datang mengambilku untuk ke CIMB dan Samsung Centre.

 

Aku pun bersiap alakadar. Selepas itu, aku pun turun ke lobi hotel menunggu Manisah dan juga Aswaz. masih dalam perjalanan beritahu Aswaz dalam telefon.

 

Lebih kurang lima minit selepas itu, mereka pun sampai. Kami pun bergeraklah ke CIMB Bank. Sesampainya di CIMB Bank, aku menyelesaikan urusanku. Selepas segala urusan selesai, kami mula bergerak ke Samsung Centre.

 

Hujan renyai-renyai sudah mula turun. Kami berjalan agak cepat. Kami sampai di pintu NCBM National Council For the blind. “Ha, nak ambik kalendar tak?” Anis bertanya. “Yalah, baik ambik sekaligus, lagi senang.” Sokong Aswaz.

 

Kami pun pergilah ke pusat percetakan NCBM di tingkat atas bangunan tersebut. Sesampainya di pusat tersebut Anis dan Aswaz telah terjumpa rakan mereka yang dipanggil Ita. Mereka pun rancak berbual.

 

Kemudian, K H Wong pun keluar lalu berbual dengan aku. Dan setelah kalendar kami ambil, kami pun beredar turun dari bangunan itu untuk terus bergerak ke Samsung Centre.

 

Aswaz, teraba-raba membawa kami ke Samsung Centre. Tetapi, berkat kesabaran, kami sampai jua akhirnya ke Samsung Centre.

 

Aku pun meneylesaikan urusanku di sana. Setelah telefon Samsung Galaksi J7 diperolehi, aku meminta petugas di Samsung untuk sign in ke gmail dan melakukan beberapa setting yang lain. Aku terlupa nak minta mereka selesaikan masalah login ke wechat.

 

Setelah semua urusan diselesaikan, kami pun bergerak keluar dari Samsung Centre tersebut. kami mengucapkan ribuan terima kasih kepada petugas di situ sebelum bergerak keluar.

 

Kami bergerak ke sebuah kedai. Di sana, aku membeli beberapa batang pisau cukur dan dua botol kecil hundred pluss. Selepas semuanya selesai, kami bergerak pulang.

 

Sesampainya di hotel, Aswaz pun menyerahkan bekas berisi sandwich kat aku. “Eh Khai Eong, nanti you bagi balik tau bekas ni sebab bekas ni, I pinjam dari mariana.” Anis berpesan. “Ok”. Aku menjawab rengkas.

 

Semasa dalam perjalanan, Aswaz bercerita bahawa beberapa hari lepas, si apek ada call dan cuba hasut dia. macam-macam apek tu cerita. Apek tu ulang balik cerita lama yang dia tukar keahlian bukan kerana perempuan. Cerita Aswaz panjang lebar.

 

“Ala, walau dia nafi sekali pun, tapi kami pun tau sebab apa dia tukar keahlian dan pada siapa duit tu dia bagi.” “Duit tu seribu o”! Sambung Aswaz. “Ha betul”. Anis menyokong. “Saya bila orang bertanya, saya ceritalah usaha dia untuk tukar keahlian”. “Tak payah tambah apa-apa”. Aku menambah.

 

“Hmm,” “jangan layanlah orang tak matang ni”. Makin dilayan, makin sakit kepala”. Tambahku. “Betul tu kak As”, “kak As blok saja call dari dia tu”. Anis mencadangkan.

 

Aku berpisah dengan Anis dan Aswaz di pintu hotel. Aku terus ke bilik. Kemudian, aku pun berehat sebentar dan mandi. Selepas itu, aku tidur awal pada malam tu sebab rasa macam tak sihat badan. Malam tu, aku hanya minum hundred pluss saja.

 

Bersambung.

Arkit blog